Guber News

6/recent/ticker-posts

Header Ads Widget


BDR Kelas 5 SD Semester 1 Tema 2 Subtema 1 Pembelajaran 2

A. Sistem Pernapasan pada Manusia 

Manusia bernapas untuk memasukkan udara ke dalam tubuh. Udara mengandung oksigen. Oksigen dibutuhkan untuk mendapatkan energi dari makanan. Energi itu menggerakkan semua proses kehidupan yang sangat penting pada tubuh. Organ pernapasan manusia terdiri atas hidung, faring, laring, trakea, bronkus, bronkiolus, dan paru-paru (alveolus).

1. Hidung 

Udara masuk melalui lubang hidung ke dalam rongga hidung. Di dalam rongga hidung terdapat rambut-rambut pendek dan tebal untuk menyaring dan menangkap kotoran yang masuk bersama udara. Selain disaring udara yang masuk dilembapkan oleh selaput hidung. 

2. Faring 

Faring merupakan persimpangan antara saluran pernapasan pada bagian depan dan saluran pencernaan pada bagian belakang. 

3. Laring 

Laring atau tekak (jakun) terdapat di bagian belakang faring. Laring terdiri atas sembilan susunan tulang rawan berbentuk kotak. 

4. Trakea (batang tenggorokan) 

Pada trakea terdapat jaringan yang disebut silia yang akan bergerak dan mendorong keluar debu-debu dan bakteri yang masuk. 

5. Bronkus 

Bronkus merupakan percabangan dari trakea serta terdiri atas bronkus kiri dan bronkus kanan. 

6. Bronkiolus 

Bronkiolus merupakan percabangan dari bronkus. 

 7. Alveolus 

Alveolus terdapat di dalam paru-paru merupakan tempat terjadinya pertukaran oksigen dan karbon dioksida. Alveolus dikelilingi kapiler-kapiler darah. Alveolus berbentuk seperti buah anggur.

Udara masuk ke dalam tubuh melalui lubang hidung, lalu masuk ke dalam batang tenggorokan. Batang tenggorokan adalah sebuah pipa mulai dari belakang hidung dan mulut, lalu turun ke paru-paru. Dari batang tenggorokan udara masuk ke dalam paru-paru. Di dalam paru-paru, oksigen terserap ke dalam pembuluh darah halus. Sebaliknya, gas karbon dioksida dari pembuluh darah masuk ke dalam paru-paru dan selanjutnya dibuang saat kita mengembuskan napas.



B. Tangga Nada Diatonis Mayor

Tangga nada merupakan susunan berjenjang, misalnya do, re, mi, fa, sol, la, si, do. Dalam seni musik ada jenis tangga nada diatonis. Tangga nada diatonis terdiri atas delapan nada. Tangga nada diatonis dibagi lagi dalam dua jenis tangga nada, yaitu tangga nada mayor dan tangga nada minor. 

Tangga nada diatonis mayor memiliki interval (jarak nada) 1 1 1/2 1 1 1 1/2 . 

Perhatikan contoh urutan tangga nada diatonis mayor berikut.


Ciri-ciri tangga nada diatonis mayor adalah sebagai berikut. 

a. Bersifat riang gembira. 

b. Bersemangat. 

c. Biasanya diawali dan diakhiri nada do. Namun, tidak menutup kemungkinan diawali dengan nada 5 atau 3 dan diakhiri nada 1.  

Penugasan!

Kerjakan tugas di bawah ini dengan benar dan disiplin!

1. Gambar dan beri keterangan sistem pernapasan manusia!

2. Sebutkan 3 contoh lagu bernada diatonis mayor!


Posting Komentar

0 Komentar