Guber News

6/recent/ticker-posts

Header Ads Widget


Perbedaan Angin Laut dan Angin Darat

Terjadinya angin darat dan angin Laut merupakan contoh peristiwa dari perpindahan panas secara konveksi. Pengertian perpindahan panas secara konveksi sendiri adalah perpindahan panas/kalor yang disertai dengan perpindahan partikel zat. Dalam hal ini, partikel zat yang ikut bergerak untuk menghantarkan panas/kalor adalah udara atau gas. 



Perpindahan panas terjadi dari benda yang bersuhu tinggi ke benda yang bersuhu lebih rendah. Begitu juga pada suatu wilayah dengan suhu kalor yang lebih tinggi akan bergerak ke daerah dengan suhu kalor yang lebih rendah. Perpindahan kalor melalui udara ini membuat terjadinya peristiwa angin darat dan angin laut. Apa itu angin darat? Apa itu angin laut? Apa perbedaan angin darat dan angin laut? Melalui halaman pengertian dan perbedaan angin darat dan angin laut ini, sobat idschool dapat mencari tahu jawaban dari pertanyaan – pertanyaan tersebut.

A. Angin Darat

Angin darat terjadi ketika malam hari. Bagaimanakah proses terjadinya angin darat? Simak penjelasannya seperti berikut. Energi panas yang diserap permukaan bumi sepanjang hari akan dilepaskan lebih cepat oleh daratan, udara menjadi dingin. Sementara itu, energi panas sedang dalam proses dilepaskan ke udara daerah lautan. Sehingga terjadilah gerakan konvektif yang menyebabkan udara dingin dari daratan bergerak menggantikan udara yang naik di lautan.



Jadi, proses yang terjadi adalah udara panas di atas laut bergerak naik, kemudian tempatnya digantikan oleh udara yang lebih dingin dari daratan. Terjadilah aliran udara yang bergerak dari daratan ke lautan, yang kemudian dikenal sebagai angin darat (the land breeze).

Arah angin darat yang menuju ke laut ini banyak dimanfaat nelayan tradisional untuk berangkat berlayar untuk mencari ikan di laut. Waktu terjadinya angin darat adalah pada tengah malam dan dini hari. Sehingga, pada waktu – waktu inilah nelayan akan mulai berlayar ke tengah laut.

B. Angin Laut

Proses terjadinya angin laut hampir sama dengan proses terjadinya angin darat, sama – sama diakibatkan oleh perbedaan suhu pada kedua wilayah tersebut. Penjelasan proses terjadinya angin laut dapat disimak melalui bahasan berikut.



Pada siang hari, wilayah daratan mempunyai kemampuan menyerap suhu/kalor dari matahari lebih cepat. Kondisi sebaliknya terjadi di wilayah lautan, proses penyerapan panas/kalor berlangsung lebih lambat. Kondisi ini membuat suhu di daratan lebih cepat panas daripada wilayah lautan. Akibatnya udara di atas daratan akan bergerak naik, kemudian udara dingin dari lautan akan menggantikannya. Sehingga terjadilah aliran udara dari wilayah lautan ke daratan yang kemudian disebut sebagai angin laut (the sea breeze).

Angin laut terjadi pada sekitar pagi hingga menjelang sore hari. Arah angin laut yang bergerak dari lautan ke daratan ini kemudian dimanfaatkan oleh nelayan tradisional untuk kembali ke daratan setelah bermalam di lautan untuk mencari ikan.

(Sumber: https://idschool.net/)

Tugas!

1. Sebutkan 5 perbedaan angin darat dan anging laut!


Posting Komentar

0 Komentar